Kisah Sedekah: Sepotong Roti yang Mengantarkan ke Surga

Kisah Sedekah:  Sepotong Roti yang Mengantarkan ke Surga  - Kisah Sedekah Sepotong Roti yang Mengantarkan ke Surga - Kisah Sedekah:  Sepotong Roti yang Mengantarkan ke Surga

Alkisah, Abu Musa Al-Asy’ari ra. tengah berbaring menunggu malaikat maut menjemputnya. Sembari berzikir, Abu Musa ditemani oleh anaknya yang setia ber

Pengelolaan Wakaf di Masa Dinasti Umayyah
BWI Ungkap Strategi Sukseskan GNWU
Dr. Hendri Tanjung: Mengembangkan Ekonomi Islam Melalui Wakaf

Alkisah, Abu Musa Al-Asy’ari ra. tengah berbaring menunggu malaikat maut menjemputnya. Sembari berzikir, Abu Musa ditemani oleh anaknya yang setia berada di sebelah ayahnya.

Abu Musa lantas berkata kepada anaknya, “Apakah kalian masih ingat kisah seorang lelaki dan sepotong roti?” ucap Abu Musa dengan suara lirih.

Mendengar suara ayahnya yang kian memelan, anak-anaknya mulai merapat mendekatinya untuk mendengarkan kisah, yang mungkin adalah kisah terakhir yang akan keluar dari mulut ayah mereka.

Abu Musa pun melanjutkan ceritanya, “Suatu hari, tinggallah seorang lelaki yang saleh. Setiap hari ia selalu menghabiskan waktunya untuk beribadah kepada Allah. Dia melakukan hal ini selama 70 tahun.”

“Akan tetapi, suatu hari setan berhasil menggodanya dengan menghadirkan wanita cantik yang sangat memikat,” beliau melanjutkan.

“Lelaki saleh ini pun lalai, dan selama tujuh hari tujuh malam, ia menghabiskan waktu dengan wanita cantik ini dan melakukan berbagai macam dosa-dosa besar. Setelah tujuh hari, lelaki saleh ini sadar akan kesalahannya dan meninggalkan wanita cantik tersebut. Dalam setiap langkah, bibir dan hatinya tak pernah berhenti berzikir dan beristighfar memohon ampun kepada Allah atas apa yang telah ia perbuat,” jelas Abu Musa kepada anak-anaknya.

“Hingga tibalah malam, sementara ia belum sampai juga ke tempat yang dituju. Akhirnya, ia mencari perlindungan di sebuah tempat di mana terdapat 12 orang pengemis. Saking kelelahannya, dia berbaring di antara mereka,” jelas Abu Musa.

“Kebetulan setiap malam, seorang dermawan di kota rutin mengirimkan 12 potong roti untuk 12 pengemis yang ada di sana. Karena dikira salah satu pengemis, si lelaki itu menerima sepotong roti, sedangkan satu pengemis yang biasa menerima roti itu tak dapat bagian.”

“Iba melihat pengemis yang kelaparan, si lelaki itu pun rela memberikan rotinya kepada pengemis yang tidak kebagian jatah walaupun sejatinya ia sendiri sangat lelah dan kelaparan. Keesokan harinya, si lelaki itu meninggal karena kedinginan dan kelaparan.”

“Para malaikat kemudian menimbang amal perbuatan lelaki itu selama hidup. Para malaikat mendapati bahwa amal ibadahnya selama 70 tahun sebanding dengan dosa akibat maksiat besar selama 7 hari 7 malam dengan wanita.”

“Kemudian, para malaikat mendapati bahwa si lelaki di akhir hayatnya pernah dengan ikhlas, rela berkorban, dan penuh kasih sayang memberikan sepotong roti kepada pengemis yang kelaparan. Pahala sedekah sepotong roti itulah yang akhirnya membuat timbangan amal kebaikannya lebih berat, sehingga lelaki itu pun masuk surga.”

Abu Musa mengakhiri kisahnya dengan berpesan, “Anak-anakku tersayang, ingatlah lelaki dengan sepotong roti itu.”

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: